Menghindari Penipuan & Mencari Kebenaran Online [Hasil Survei]

Penyingkapan: Dukungan Anda membantu menjaga situs tetap berjalan! Kami mendapatkan biaya referensi untuk beberapa layanan yang kami rekomendasikan pada halaman ini. Mencari Kepercayaan Header Online


Volume konten yang dibawa internet ke dalam kehidupan kita setiap hari tidak mungkin digulirkan secara keseluruhan. Tetapi dari konten yang kami kelola untuk dikonsumsi, berapa banyak yang benar? Dan seberapa banyak dari itu benar-benar menyesatkan kita?

  • Halaman-halaman seperti Wikipedia mengandung informasi yang tidak diverifikasi dan disumbangkan untuk publik yang disajikan sebagai fakta.
  • Publikasi terkemuka dan bereputasi tinggi berisi semuanya, mulai dari kesalahan ketik hingga pendapat yang mengerikan.
  • Bahkan sumber berita harus diambil dengan sebutir garam di tengah-tengah badai “berita palsu” yang sepertinya tidak pernah berakhir.

Jadi bagaimana orang menyaring informasi? Dan seberapa banyak dari apa yang mereka baca yang sebenarnya mereka percayai? Apakah satu afiliasi politik lebih cerdas?

Kami mensurvei 981 orang untuk mengetahui hal itu. Lanjutkan membaca untuk melihat apa yang kami temukan.

Siapa yang Kami Percayai?

Masa Depan Kepercayaan

Sudah menjadi rahasia umum bahwa banyak dari apa yang kita konsumsi sebagai “berita” tidak sepenuhnya dapat dipercaya – pencarian untuk “berita palsu” menghasilkan lebih dari satu miliar hasil di Google saja. Kita tahu bias, kesalahan, dan bahkan kebohongan membuat jalan mereka ke gerai paling bergengsi.

Namun, yang mengejutkan adalah itu reporter berita sekarang kurang dipercaya daripada yang secara terbuka digambarkan sebagai “scammers.” Hampir 22% responden khawatir bahwa outlet berita dan wartawan menggunakan taktik penipuan, dibandingkan dengan 21,3% yang merasakan hal yang sama tentang scammers..

Sayangnya, kandidat politik dan pejabat pemerintah terpilih juga tidak dapat dipercaya, karena 18,3% dan 14,7% menduga kelompok-kelompok ini bersalah atas penipuan..

Jika blanket trust online tidak mungkin terlepas dari outlet, bagaimana Anda berhasil menavigasi melalui lubang kelinci dan membedakan fakta dari fiksi? Enam puluh delapan persen responden percaya semuanya dari sumber tertentu yang mereka percayai secara pribadi. Hampir 56% lainnya meyakini bahwa konten itu benar jika banyak sumber mengonfirmasi cerita yang sama. Dan kurang dari sepertiga mampu mempercayai informasi hanya karena situs tersebut dianggap berwibawa.

Itu artinya bahkan situs dengan reputasi mapan hanya akan dipercaya sekitar 30% dari waktu kecuali mereka dikuatkan oleh sumber lain atau secara pribadi dipercaya oleh pembaca..

Untuk Percaya atau Tidak Percaya?

Bisakah Anda mempercayainya?

Secara paradoks, semua orang berbagi satu pemikiran yang sama: jangan percaya semua orang. Rata-rata, hanya 56,3% pengguna internet yang dipercaya untuk berbagi informasi yang mereka yakini benar 43,7% lainnya dianggap menyebarkan informasi palsu dengan sengaja.

Namun, kaum liberal lebih liberal dengan kepercayaan mereka, sementara kaum konservatif relatif konservatif. Yang mengatakan, kemungkinan kedua kelompok percaya informasi berkorelasi dengan sumber.

Kaum konservatif lebih cenderung percaya pada apa yang mereka baca di media sosial daripada kaum liberal. Menurut salah satu studi berita palsu terbesar yang pernah dilakukan oleh MIT, cerita palsu menyebar lebih cepat dan lebih luas daripada kisah nyata di Twitter.

Perbedaan terbesar, sejauh ini, ada dalam kemampuan masing-masing kelompok untuk mempercayai publikasi berita. Sementara 81,8% kaum liberal mempercayai informasi yang mereka baca langsung dari publikasi berita, hanya 48,1% kaum konservatif mengatakan hal yang sama.

Presiden saat ini Donald Trump secara terbuka menyatakan bahwa para pendukungnya cenderung lebih menyukainya ketika ia menyebut pers sebagai “musuh rakyat,” yang dapat mendorong ketidakpercayaan konservatif terhadap outlet berita..

Berita Palsu

Berita palsu paling sering ditemui di media sosial, dan kaum liberal lebih cenderung menyebutnya. Delapan puluh tiga persen dari semua pengguna media sosial telah melihat apa yang mereka tentukan sebagai “berita palsu” pada platform sosial di beberapa titik.

Liberal percaya berita palsu dibagikan paling sering melalui media sosial, sementara konservatif percaya kebohongan ada sebagian besar melalui outlet berita dan wartawan.

Itu kata, baik liberal dan konservatif – 87,4% dan 81% – percaya akan ada berita palsu yang terlibat dalam pemilihan presiden 2020 mendatang.

Menyelam Menjadi Deepfakes

Mendeteksi Deepfakes

Anda mungkin belum pernah mendengar tentang deepfake, tetapi itu tidak berarti Anda belum pernah bertemu mereka. Menurut definisi, deepfake adalah teknologi berbasis AI yang digunakan untuk menghasilkan atau mengubah konten video, foto, dan audio untuk menyajikan sesuatu yang tidak pernah benar-benar terjadi.

Contoh terbaru menunjukkan betapa sulit, atau bahkan tidak mungkin, untuk membedakan fiksi dari kenyataan menggunakan teknologi ini. Pernyataan presiden dapat dibuat dari awal, suara Anda dapat diciptakan kembali untuk menarik uang dari rekening bank Anda, atau anak-anak Anda dapat memalsukan izin yang tidak pernah Anda berikan kepada mereka, hanya untuk menyebutkan beberapa skenario.

Tidak mengherankan, 88,8% responden mengatakan mereka berpikir deepfake akan menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

Sementara perempuan jauh lebih mungkin daripada pria untuk berpikir bahwa deepfake harus ilegal tanpa pengecualian, banyak responden (47,4%) merasa bahwa konten deepfake tidak akan pernah benar-benar dibuat dari mereka.

Selebriti dan tokoh publik lebih mungkin terlihat dalam deepfake, karena 44,8% pengguna YouTube mengatakan mereka telah menemukan setidaknya satu contoh konten deepfake di platform.

Cinta palsu

Hubungan Nyata?

Tidak boleh menyertakan kencan online dalam diskusi tentang konten palsu. Istilah “lele,” dipopulerkan oleh film dan acara hit MTV berikutnya dengan nama yang sama, mengacu pada seseorang yang menciptakan identitas online palsu dan menggunakannya untuk memikat seseorang ke dalam suatu hubungan.

Melalui penggunaan media sosial dan / atau situs kencan online, koneksi yang dalam (meskipun palsu) dibuat, sering kali meninggalkan bekas luka emosional yang kuat di belakang mereka. Potensi trauma, bagaimanapun, tidak menghalangi keunggulannya: Lebih dari 1 dari 10 orang yang kami survei melaporkan telah ditangkap sebelumnya.

Jadi bagaimana orang-orang yang dilaporkan menjadi kucing akhirnya tahu? Paling sering, mereka menemukan bahwa foto-foto yang digunakan dalam profil lele milik orang lain.

Dalam dunia kencan online, pencarian gambar terbalik Google adalah teman Anda. Petunjuk umum yang lain bahwa orang-orang dikurung adalah bahwa orang tersebut benar-benar tidak mau bertemu secara langsung. Ini terjadi untuk 39,5% realisasi ikan lele.

Meskipun kencan online terus meningkat popularitasnya, penting untuk melindungi emosi dan keselamatan fisik Anda saat mempertimbangkan pertemuan kehidupan nyata dengan orang asing di internet..

Kembali pada kenyataan

Baik Anda membaca berita, menelusuri Instagram, atau mencoba kencan online, penting untuk melindungi persepsi Anda tentang kebenaran saat belajar dan keselamatan fisik Anda saat mempertimbangkan pertemuan kehidupan nyata dengan orang asing di internet. Meskipun mudah diakses dan meresap, internet tidak selalu aman.

Apa pengalaman Anda mencoba menemukan kebenaran secara online? Apakah Anda berharap untuk masa depan atau putus asa? Beri tahu kami di komentar di bawah atau bagikan informasi ini dengan orang lain.

Metodologi dan Keterbatasan

Untuk mengumpulkan data yang ditunjukkan di atas, kami mensurvei 981 pengguna internet untuk mempelajari lebih lanjut tentang kepercayaan mereka pada informasi online.

Agar memenuhi syarat untuk survei, responden ditanyai kecenderungan politik mereka, menghasilkan 501 orang yang menganggap diri mereka liberal dan 480 yang menganggap diri mereka konservatif. Responden yang memilih keduanya tidak didiskualifikasi.

Dari responden, 315 adalah baby boomer, lahir dari 1946 dan 1964, 333 adalah Gen Xers, lahir dari 1965 dan 1980, dan 333 adalah generasi milenium, lahir dari 1981 dan 1997. Akhirnya, 58,1% adalah perempuan, 41,6% adalah laki-laki, dan kurang dari 1% diidentifikasi sebagai bukan biner.

Karena data dikumpulkan melalui survei dan mengandalkan pelaporan diri, masalah seperti teleskop dan berlebihan dapat memengaruhi respons. Pertanyaan pemeriksaan perhatian dimasukkan dalam survei untuk memastikan responden tidak menjawab secara acak.

Bagikan Hasil Kami

Merasa ingin menyumbangkan beberapa kebenaran ke World Wide Web? Anda dipersilakan untuk berbagi artikel ini, selama Anda memastikan untuk memberikan kredit.

Termasuk kutipan berikut:

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map