Java dan JSP: Pelajari Mengapa Bahasa Pengaturcaraan Paling Popular

Pendedahan: Sokongan anda membantu mengekalkan laman web ini! Kami memperoleh bayaran rujukan untuk beberapa perkhidmatan yang kami cadangkan di halaman ini.


Bahasa pengaturcaraan yang paling banyak digunakan di dunia sekarang ini adalah Java (menurut pengukuran PYPL). Dengan lebih dari 10 juta pengguna aktif dan berbilion peranti, bahasa Java telah membentuk dunia moden.

Kekuatan bahasa Java tidak banyak berkaitan dengan sintaks atau pembinaan bahasa itu sendiri, yang sangat mirip dengan gaya C dan C ++.

Sebaliknya, kekuatan di belakang Java ada di Java Runtime Environment (JRE), yang merupakan platform yang dapat berjalan di semua jenis komputer, dan berbagai macam perangkat.

Java dan JSP

Tahap mudah alih yang melampau ini mungkin kerana JRE berjalan pada apa yang dikenali sebagai Mesin Maya. Mesin maya yang dapat dibuat untuk berjalan di mana-mana peranti, yang bermaksud bahawa perisian yang ditulis dalam bahasa Java dapat berjalan di mana-mana peranti.

Dengan persediaan ini, Java disusun dan ditafsirkan. Kod Java dimasukkan ke dalam penyusun yang memproses kod menjadi kod bytec. Ini dijalankan oleh pemuat kelas bytecode, kemudian dibahagikan kepada tugas untuk jurubahasa dan penjana kod mesin.

Platform Java Virtual Machine (JVM) melakukan ini dengan lancar untuk pemaju, dan dapat berjalan di mana saja dari mainframe hingga Mars rover.

Hubungan Java dengan pasaran mudah alih telah kontroversial dengan pertarungan hukum antara Oracle dan Google, tetapi tidak ada yang dapat membantah betapa berharganya kemampuan lintas platform Java dalam pasaran mudah alih.

Java 2 Platform Edisi Mikro (J2ME) dan alat Java pihak ketiga, memungkinkan pelaksanaan JRE pada semua sistem operasi mudah alih utama, membiarkan pemaju Java membuat kod untuk setiap perangkat yang mereka pilih.

Jadi Java adalah bahasa yang popular kerana Platform Java sangat mudah untuk disiapkan dan dijalankan di mana-mana peranti.

Bahasa itu sendiri telah diperhalusi dan mungkin merupakan bahasa yang paling banyak didokumentasikan. Gabungan faktor ini menjadikan Java begitu popular, bukan hanya bahasa, tetapi keseluruhan ekosistem.

Pengetahuan asas

Mari kita mulakan dengan asas – perkara yang mesti anda ketahui sebelum menggali program Java

Kisah Asal Jawa

Sebuah projek di Sun Microsystems pada tahun 1991 dipelopori oleh James Gosling. Tujuannya adalah untuk mencipta televisyen interaktif.

Namun, ini terbukti terlalu awal untuk penyedia kabel, jadi projek itu berputar untuk mencari penggunaan utama baru. Bahasa itu dibuat menggunakan sintaks C ++ yang sudah biasa, dengan nama projek yang disebut ‘Oak.’

Konsep utama yang tetap menjadi pusat projek, bagaimanapun, adalah pendekatan ‘Write Once, Run Anywhere’ (WORA) untuk menggunakan bahasa, mudah dibawa adalah kunci. Matlamat projek dapat diringkaskan secara ringkas seperti:

  • Ia mesti Sederhana, OOP, dan Akrab bagi pengaturcara
  • Ia mesti kukuh dan selamat.
  • Ia perlu bersifat seni bina neutral dan benar-benar mudah alih di semua peranti.
  • Ditafsirkan, Diulirkan, Dinamik – dan dengan demikian senang digunakan, senang ditimbang.
  • Prestasi tinggi! Persaingan dengan C ++ dan bahasa lain bergantung pada kepantasan.

Dengan semua ini dikemas dalam satu bahasa dan satu platform, Java diluncurkan untuk umum pada tahun 1995. Pada tahun-tahun berikutnya, penyemak imbas mula membenarkan applet Java berjalan di laman web, dan tim penginjil yang kuat membantu perusahaan Java melepas.

Menjelang tahun 2006, Sun mengeluarkan Java sebagai sumber terbuka di bawah General Public License, kerana sebahagian besar pendapatan mereka berasal dari platform perusahaan mereka. Pada tahun 2009, Sun Microsystems diambil alih oleh Oracle.

Java vs Javascript

Walaupun terdapat persamaan namanya, kedua-dua bahasa tersebut memiliki sedikit persamaan dan tidak mempunyai asal usul bersama. Ada pepatah di luar sana, “Java adalah JavaScript seperti Ham untuk Hamster.”

JavaScript dibuat oleh Brendan Eich semasa bekerja di Netscape Communications Corporation. Ideanya memang memiliki pengaruh dari Java, Netscape ingin memiliki OS yang diedarkan dengan versi Java yang mudah alih untuk menjalankan applet dengan lebih asli.

Namun, mereka juga mahukan bahasa yang ditafsirkan ringan yang dapat menyaingi Windows Basic Visual.

JavaScript melalui berbagai nama, Mocha, LiveScript, dan akhirnya diluncurkan sebagai JavaScript sebagai bagian dari dorongan pemasaran oleh Netscape.

Bahasa itu sendiri ditafsirkan, dan memerlukan JavaScript Engine untuk melakukan tafsiran itu, yang kini menjadi sebahagian daripada setiap penyemak imbas web standard.

Mozilla, yang akhirnya menjadi kurator JavaScript, menjalankan mesin yang disebut Rhino dan yang disebut Spidermonkey, sementara Google Chrome menggunakan yang disebut V8.

Setelah JavaScript menjadi standard ISO, ia secara rasmi diganti namanya menjadi ECMAScript (Persatuan Pengilang Komputer Eropah), namun, nama itu hanya digunakan oleh organisasi ISO, JavaScript telah dianggap sebagai moniker biasa.

JavaScript memang mempunyai beberapa persamaan dalam sintaks dan gaya, dipengaruhi oleh C ++ dalam beberapa hal. Namun, teknologi di sebalik Java dan JavaScript sangat berbeza. Java menyusun kode bytec dan berjalan pada mesin maya, JavaScript ditafsirkan oleh penyemak imbas web anda dan kemudian berjalan.

Ini bermaksud kedua-duanya mudah alih di seluruh sistem operasi dan mesin, tetapi untuk alasan yang berbeza. Pastikan anda tidak mencampuradukkan kedua-dua bahasa ini, atau anda mungkin akan ditertawakan oleh pengaturcara yang berpengalaman.

Sumber Pembelajaran

Terdapat banyak cara untuk belajar Java. Oleh itu, tanpa mengira gaya pembelajaran anda, kami membuat anda dilindungi.

Bermula

Perkara pertama yang perlu dilakukan ialah mencuba dan memahami asas bahasa. Sekiranya anda baru menggunakan program, anda juga ingin membiasakan diri dengan jenis data, konsep berorientasi objek, dan pernyataan kawalan asas seperti gelung.

Berikut adalah beberapa sumber yang baik untuk memulakan asas-asasnya:

  • Tutorial Java oleh Oracle
  • Bermula dengan Java – JavaCoffeeBreak.com
  • Bermula dengan Eclipse – ini adalah persekitaran pembangunan interaktif (IDE) yang popular untuk Java.
  • Pengenalan Pengaturcaraan Java – oleh IBM.

Kursus Dalam Talian dan Kuliah Video

Mendaftar ke kelas dalam talian, atau hanya menonton kuliah video adalah cara yang baik untuk memastikan bahawa anda menjadi biasa dengan semua paradigma idea bahasa. Terdapat banyak tempat untuk mengikuti kelas dalam talian, sama ada percuma, atau dengan sedikit bayaran. Mungkin ada yang memberikan sijil.

  • Pengenalan Pengaturcaraan di Java oleh MIT Open Courseware
  • Kursus Pengaturcaraan Java di EdX
  • Kursus Pengaturcaraan Java di Coursera
  • Tutorial Java di Lynda.com
  • Tutorial Pengaturcaraan Java Senarai Main Youtube
  • Saluran Youtube rasmi Java.

Buku

Buku sangat bagus untuk orang yang ingin mempunyai sumber yang komprehensif selalu siap sedia. Oleh kerana Java begitu besar dan digunakan dengan baik, ada banyak sumber percuma di luar sana. Belanja dan cari gaya penulisan yang anda suka, dan pastikan anda memerhatikan edisi terbaru.

  • Pengaturcaraan Java di Wikibooks
  • Penjual Terbaik Amazon untuk Buku Java
  • Buku Java dari O’Reilly Publications
  • Java di Bookboon.com.

Forum dan Komuniti

Forum dan komuniti dalam talian juga merupakan tempat yang bagus. Melalui perbualan dalam talian, IRC, dan perkongsian maklumat, anda dapat menjadi lebih tertanam dalam komuniti pengguna yang aktif.

Ini sangat membantu dalam belajar dengan cepat. Jangan takut untuk bertanya mengenai StackOverflow.

  • Java-Forums.org
  • Javaprogrammingforums.com
  • JavaRanch.com
  • Reddit.com/r/Java.

Belajar Java untuk Minecraft

Salah satu cara yang menyeronokkan untuk belajar pengaturcaraan dengan Java adalah melalui permainan Minecraft yang popular. Walaupun komuniti pengembangan permainan untuk Java relatif kecil dibandingkan dengan C ++ dan C #, judul ini memiliki banyak pengguna dan menggunakan Java untuk kod permainan dan pelayan.

Ada banyak sumber di luar sana untuk ini, kerana ibu bapa telah mengetahui bahawa ini adalah cara yang baik untuk membuat anak-anak berminat untuk membuat kod pada usia dini! Modding Minecraft boleh juga menyeronokkan bagi orang dewasa, dan merupakan kaedah yang baik untuk belajar Java.

  • Panduan Orang Dewasa untuk Minecraft dan Menulis Mod Minecraft – sumber untuk orang dewasa
  • Reka Bentuk Mod 1 – Belajar Kod di Java dengan Minecraft – kelas untuk kanak-kanak
  • Belajar Program dengan Minecraft Plugins – buku
  • Cara Membuat Plugin Minecraft anda sendiri & Belajar Java – panduan youtube
  • Panduan Orang Muda untuk Pengaturcaraan di halaman Minecraft – Github
  • Java-Gaming.org – Bukan minecraft, tetapi semua gamedev di Java.

Halaman JavaServer dan Servlet Java

Mungkin aplikasi Java yang paling banyak digunakan adalah sebagai JavaServer Pages (JSP). Dan tutorial JSP Java Servlet ini melalui langkah-langkah asas untuk mengatur dan menjalankan servlet Java pertama anda.

Ikuti arahan yang jelas dan sederhana di bawah ini untuk menyediakan Pelayan Tomcat (diperlukan untuk menjalankan servlet Java). Setelah pelayan anda disiapkan, beralih ke bahagian kedua tutorial untuk membuat, mengkonfigurasi, menyusun, dan menerapkan “Hello World!” Asas Servlet Java.

Menetapkan Persekitaran (Tomcat)

Sebelum kita dapat memulakan dengan servlet Java pertama kita, kita memerlukan persekitaran yang stabil untuk menjalankannya. Ini bermaksud memasang pelayan Apache Tomcat. Ikuti langkah di bawah.

1. Cari Pelepasan Tomcat Stabil Terkini

Ketahui versi Tomcat yang mana merupakan keluaran stabil terbaru. Untuk melakukannya, lawati halaman versi Tomcat dari Apache. Jadual di bahagian atas halaman menunjukkan versi Tomcat terbaru di bahagian paling atas. Perhatikan bahawa pada gambar di bawah, versi teratas berada dalam fasa pengujian alpha. Oleh itu, pada masa penulisan ini, versi stabil terkini adalah 8.5.15. Jadual juga menunjukkan versi Java mana yang kita perlukan.

Keluaran Stabil Terkini

2. Pasang JRE atau JDK

Sekarang kita tahu versi Tomcat mana yang akan kita gunakan, kita juga tahu versi Java Runtime Environment (JRE) yang kita perlukan. Sekiranya anda masih tidak pasti, lihat gambar di atas. Untuk tutorial JSP ini, kami akan menggunakan Tomcat 8.5.15, yang bermaksud kami memerlukan JRE 8. (“7 andlater.”)

Perhatikan bahawa JRE adalah sebahagian daripada JDK (Java Development Kit). Sehingga kini, tidak ada cara untuk hanya mengemas kini JDK, jadi jika anda menjalankan versi lama, kursus yang paling mudah adalah memasang versi terbaru JDK.

Anda boleh memasang JRE di sini.

Anda boleh memasang JDK di sini.

3. Muat turun Tomcat

Untuk memuat turun Tomcat, lawati halaman muat turun Tomcat. Terdapat banyak pautan di halaman, tetapi jika ini adalah kali pertama anda memasang Tomcat, anda memerlukan pautan “zip” di bawah tajuk “Core” untuk Windows, atau “tar.gz” untuk Mac.

Pembahagian Tomcat

Tidak 100% penting untuk memilih zip berbanding tar atau sebaliknya kerana isinya sama, tetapi Windows lebih suka zip.

4. Pasang Tomcat

Memasang Tomcat cukup mudah.

Untuk Windows: buat direktori projek. Kami akan memanggilnya c: projectOne. Buka zip fail muat turun Tomcat ke dalam direktori tersebut. Ia akan muncul di c: projectOneapache-tomcat-8.1.5 (atau versi apa pun yang anda pasang). Anda boleh memendekkan nama direktori ini ke c: projectOnetomcat. Mulai sekarang, kita akan memanggilnya folder Tomcat.

Untuk Mac klik dua kali fail yang dimuat turun. Pindahkan folder “apache-tomcat-8.1.5” (atau serupa) ke folder aplikasi anda. Anda boleh memendekkan nama folder menjadi “tomcat”. Mulai sekarang, kita akan memanggilnya folder Tomcat.

5. (Hanya Windows) Buat Pembolehubah Persekitaran

Di Windows, kita perlu membuat pemboleh ubah persekitaran bernama JAVA_HOME dan mengarahkannya ke direktori JDK yang dipasang.

  1. Cari direktori pemasangan JDK. Lihat di “c: Files ProgramJavajdk1.8.0 …”
  2. Tetapkan pemboleh ubah persekitaran dengan memilih Mula > Panel kawalan > Sistem dan keselamatan > Sistem > Tetapan sistem maju > Tukar ke Tab “Lanjutan” > Pemboleh ubah Persekitaran > Pemboleh ubah Sistem > “Baru”.
  3. Di bawah “Variable Name”, masukkan “JAVA_HOME”.
  4. Untuk “Variable Value”, masukkan nama direktori pemasangan JDK anda dari langkah 1.
  5. Sahkan dengan memulakan semula, kemudian dalam masalah shell CMD “SET JAVA_HOME”. Ini akan mengembalikan lokasi pemboleh ubah persekitaran Java baru anda, yang seharusnya menjadi direktori pemasangan dari langkah 1.

6. Konfigurasikan Pelayan Tomcat

Untuk mengkonfigurasi Tomcat Server, cari empat fail konfigurasi terlebih dahulu. Cari di folder “conf” di direktori pemasangan Tomcat untuk fail berikut:

  • web.xml
  • pelayan.xml
  • tomcat-users.xml
  • konteks.xml.

Sandaran keempat-empat fail sebelum anda mengeditnya.

Menggunakan editor teks seperti BBEdit, TextWrangler, atau yang serupa, buka dan edit empat fail seperti itu:

web.xml

Cari kod yang ditunjukkan di bawah ini dalam fail web.xml, kemudian ubah “false” menjadi “true” seperti yang ditunjukkan dalam warna hijau. Perhatikan bahawa anda mencari servlet lalai dan parameter senarai. Terdapat salinan penuh fail di sini. Gunakan konfigurasi ini untuk pembelajaran sahaja. Menggunakannya dalam pengeluaran merosakkan keselamatan yang betul.




lalai

org.apache.catalina.servlets.DefaultServlet

nyahpepijat
0


penyenaraian

benar

1

pelayan.xml

Dalam fail server.xml, cari kod di bawah. Tukar nombor port TCP lalai dari 8080 ke nombor port mana pun dari 1024 hingga 65535. Untuk tutorial ini, kita akan menggunakan 8888.

tomcat-users.xml

Kami akan mengubah fail tomcat-users.xml seperti yang ditunjukkan di bawah ini untuk membolehkan pengurus Tomcat. (Pilih nama pengguna dan kata laluan anda sendiri untuk pengurus Tomcat. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai penggunaan aplikasi Pengurus, lihat di sini.)

konteks.xml

Ke fail konteks.xml, cari elemen dan tambahkan atribut “reloadable = true”. Ini akan membolehkan kami mengaktifkan tambah nilai automatik setelah kami membuat perubahan pada kod kami. Gunakan ini untuk ujian sahaja. Dalam pengeluaran, ini akan menyebabkan overhead yang tidak perlu.

……
……

7. Mulakan Pelayan Tomcat

Seterusnya kita perlu memulakan Tomcat Server.

Di Windows: buka shell CMD dan lakukan perkara berikut untuk menukar ke direktori yang betul dan mulakan Tomcat:

c: // Dengan andaian Tomcat dipasang di pemacu c:.
cd projectOnetomcatbin // Dengan andaian Tomcat dipasang di projectOnetomcat.

permulaan // Untuk memulakan Tomcat

Di Mac: buka Terminal, ubah ke direktori yang betul, dan mulakan Tomcat:

Cd / Applications / tomcat / bin // Tukar ke direktori dan tong sampah Tomcat

./catalina.sh run // Mulakan pelayan tomcat

8. Mulakan Pelanggan Tomcat

Untuk mengakses Pelayan Tomcat, kita perlu memulakan pelanggan. Dalam penyemak imbas anda, pergi ke “http: // localhost: 8888” untuk membuka halaman selamat datang Tomcat Server. Ini berfungsi dengan mesin tempatan. Untuk akses jauh, ganti alamat IP sebenar sebagai ganti “localhost”.

Sekiranya anda melihat ini, anda berjaya memasang Tomcat. Tahniah!

9. Uji Pemasangan Tomcat Anda

Uji bahawa Tomcat berfungsi dengan betul dengan melayari http: // localhost: 8888 / contoh. Cuba jalankan beberapa servlet contoh.

10. Shutdown Tomcat Server

Jangan hanya menutup Tomcat dengan menutup tetingkap aktif. Sebaliknya, matikan Tomcat dengan betul.

Di Windows: matikan Tomcat Server dengan menekan Ctrl-C dari konsol Tomcat. Atau dari arahan CMD, masukkan “shutdown” dari direktori pemasangan tomcat dan tong sampah (c: projectOnetomcatbin).

Di Mac: tekan Ctrl-C dari konsol Tomcat. Atau di Terminal, masukkan “./shutdown.sh” dari direktori pemasangan dan tong sampah (jadi, cd ke / Aplikasi / tomcat / bin).

Tomcat Kini Dipasang dan Dijalankan

Sekiranya anda mengikuti langkah-langkah di atas, anda seharusnya mempunyai contoh Tomcat Server yang berjalan, lengkap dengan semua yang anda perlukan untuk menjalankan servlet Java. Mari mulakan dengan servlet Java pertama kami (di bawah).

Tulis Servlet Java Pertama Anda

Servlet Java hanyalah program java yang berjalan pada pelayan HTTP. Pengguna web mengaksesnya dengan melayari URL yang betul.

Untuk menulis servlet Java pertama anda, ikuti langkah-langkah di bawah.

1. Buat Struktur Aplikasi dan Direktori Web

Perkara pertama yang perlu kita lakukan ialah membuat Aplikasi Web dan struktur direktori untuk servlet Java kita. Kami akan memanggilnya helloWorld. Dalam folder tomcat kami (lihat langkah 4 di atas untuk mencari folder ini) cari folder webapps.

  1. Dalam folder webapps, buat folder baru yang dipanggil helloWorld
  2. Di folder helloWord, buat folder baru yang dipanggil WEB-INF .
  3. Di folder WEB-INF, buat folder baru yang disebut kelas .

Sekarang kita mempunyai folder tomcat > laman web > Hai dunia > WEB-INF > kelas. Kami akan menggunakannya seperti ini:

  • Hai dunia adalah akar konteks kami (juga disebut direktori asas dokumen) untuk aplikasi web kami. Di dalamnya, kami akan meletakkan semua HTML, CSS, skrip, gambar, dan fail lain yang dapat dilihat kepada pengguna web.
  • WEB-INF adalah untuk fail web.xml aplikasi.
  • kelas adalah untuk fail kelas servlet Java.

Selepas anda membuat struktur folder di atas, mulakan semula pelayan.

2. Buat Servlet Java Pertama Anda

Sebaik sahaja anda membuat direktori folder yang betul, buat fail servlet. Kami akan memanggilnya MyServlet.java, dan kami akan menyimpannya di direktori “kelas”. Dalam folder Tomcat, masukkan kod di bawah ini di webappshelloWorldWEB-INFclassesMyServlet.java.

Gunakan kod Hello World standard dari Tutorials Point untuk menguji servlet pertama anda.

3. Kumpulkan Servlet Anda

Menyusun servlet pertama tidaklah mudah. Untuk menyusunnya, kami memerlukan Servlet API, yang terletak di folder Tomcat kami, di /lib/servlet-api.jar.

Di Windows: buka shell CMD dan masukkan:

c:
cd projekOnetomcatwebappshelloWorldWEB-INFclasses
javac -cp.; C: projectOnetomcatlibservlet-api.jar MyServlet.java

// Di mana Tomcat dipasang di c: projectOnetomcat
// Catatan: jika ada bahagian jalan yang berisi ruang kosong, letakkan keseluruhan jalur dalam tanda kutip
// seperti ini: "c: folder onetomcatlibservlet-api.jar"

Di Mac: buka Terminal dan masukkan:

Cd / Aplikasi / tomcat / webapps / helloWorld / WEB-INF / kelas
Javac -cp .: / Aplikasi / tomcat / lib / servlet-api.jar MyServlet.java

Ini akan membuat kelas baru dalam folder kelas yang dipanggil MyServlet.class.

4. Konfigurasikan URL Permintaan Servlet

Untuk mengkonfigurasi URL untuk servlet MyServlet, buat fail web.xml untuknya dan masukkan ke dalam webapps / helloWorld / WEB-INF. Dalam contoh di bawah ini, kami membuat nama servlet sewenang-wenang baru “HiThere” dan menggunakannya untuk memetakan file kelas kami yang baru dibuat “MyServlet.class” ke URL permintaan baru kami “urlhello”.

<?versi xml ="1.0" pengekodan ="ISO-8859-1"?>

HaiTerima
MyServlet

Jeffrey Wilson Administrator

Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me